-Pengumuman-

Baru-baru ini saya telah mengasaskan sebuah blog bertemakan Bahasa Arab. Jadi sesiapa yang berkelapangan, jom singgah sebentar di blog bahasa saya di; http://studyarab.blogspot.com/

Ahlan wa Sahlan!

Saturday, June 26, 2010

KEPENTINGAN TASAUF UNTUK INDIVIDU


بسم الله الرحمن الرحيم 
وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وسلم

ARKIB 15/06/2010
Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN



KITA telah membahaskan kedudukan tasauf dalam kerangka besar agama Islam dan hubungannya dengan syariat dan sunnah. Kali ini kita ingin menekankan kepentingan tasauf dalam kehidupan peribadi seseorang Muslim.

Sesungguhnya pentaklifan syariat yang diperintahkan secara khusus kepada manusia itu kembali kepada dua bahagian. Pertamanya, hukum-hakam yang berkaitan dengan amalan zahiriah dan yang kedua, hukum-hakam yang bersangkutan dengan amalan batiniah. Ataupun dalam erti kata lain, hukum-hakam yang bersangkutan dengan anggota badan manusia dan amalan yang bersangkutan dengan hati.

Tuesday, June 15, 2010

Keharusan Tabarruk di Sisi Islam

بسم الله الرحمن الرحيم

وصلى الله على خير خلقه سيد المرسلين سيدنا ومولانا محمد

وعلى آله الطاهرين الطيبين



Risalah:
Dalil-dalil keharusan mengambil 
berkat dari bekas minuman muslimin


Mukaddimah iman
           Moga-moga Allah merahmati saya dan kamu semua, serta mentaufikkan kita dikalangan orang yang diberi pandangan inayahNya, amin.

           Risalah ini membincangkan tentang keharusan mengambil berkat atau bertabarruk dengan bekas minuman muslimin; yang mana merupakan sunnah yang telah thabit dilakukan oleh Rasulullah, dan dikuti oleh imam-imam salaf soleh terkemudian.
           Malangnya, baru-baru ini kita mendapati sesetengah individu mengeksplotasi kedudukan dan populariti mereka untuk menyesatkan orang yang cuba menghidupkan sunnah ini. Malah lebih dari itu, mereka telah menidakkan sunnah ini malah menganggapnya suatu perbuatan bidaah yang sesat.

Monday, June 14, 2010

Berkata al Imam al Allamah Ibn al Wardi

بسم الله الرحمن الرحيم
وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وسلم




قال الإمام العلامة ابن الوردي في لاميته :

وَدَعِ الذِّكْرَى لأَيَّامِ الصِّبَا *  فَلأَيَّامِ الصِّبَا نَجْمٌ أَفَلْ

Berkata al Imam al Allamah Ibn al Wardi  رحمه الله تعالى
 
1.    Jangan kau ingati (ulangi) hari mudamu yang penuh dengan babak kejahilan, kerana hari-hari itu ibarat bintang yang telah tenggelam.

إِنَّ أَحْلَى عِيْشَةٌ قَضَيْتَهَا  *  ذَهَبَتْ أَيَّامُهَا وَالإِثْمُ حَلّ

2.    Semanis-manis kehidupan yang engkau lalui dengan maksiat, sekarang ini hanya tinggal kenangan sahaja. Semua  kegembiraan itu telah hilang, sedangkan dosanya masih tetap dalam tanggunganmu.   


Berkata Syeikh al Alim Abu Ali al Banjari al Nadwi al Maliki, dalam mensyarahkannya:

Friday, June 11, 2010

Wasiat dan Nasihat Syeikh Abdul Qadir Al-Jailany


بسم الله الرحمن الرحيم
وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وسلم
 
          Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahwa dia lebih baik darimu. Ucapkan dalam hatimu :
"Bisa jadi kedudukannya di sisi Allah swt jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku"
          Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah ( dalam hatimu ) :
"Anak ini belum bermaksiat kepada Allah swt, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepada-Nya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku."
 
            Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah ( dalam hatimu ) :
"Dia telah beribadah kepada Allah swt jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku."
 
             Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah ( dalam hatimu ) :
"Orang ini memperoleh karunia yang tidak akan kuperoleh, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."

            Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah ( dalam hatimu ) :
"Orang ini bermaksiat kepada Allah swt karena dia bodoh ( tidak tahu ), sedangkan aku bermaksiat kepada-Nya padahal aku mengetahui akibatnya. Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku."

            Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah ( dalam hatimu ) :
"Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, bisa jadi di akhir usianya dia memeluk agama islam dan beramal saleh (sedangkan aku tidak mengetahui adakah aku mati dalam iman atau seballiknya-nauzubillahi min zalik).''

oleh: Taufiq Dotnet

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وسلم

About Me

My photo
Aku hanya hamba kepada Tuhannya, Khadim yang berusaha untuk menyububurkan benih aqidah yang benar sejajar dengan perlembagaan Ahli Sunnah wal Jamaah. Guru bahasa Arab di Sekolah Tinggi Islam As Sofa Rembau Negeri Sembilan